Categories
Pendidikan

Manajemen Etika dan Rantai Pasokan

Manajemen Etika dan Rantai Pasokan

Manajemen Etika dan Rantai Pasokan
Etika personal

Meningkatkan dan memperkuat tanggung jawab bagi karyawan , hubungan pemasok dan pelanggan yang positif, kesinambungan dan tanggung jawab social, perlindungan atas informasi yang konfiensial dan informasi paten, hokum, regulasi dan kesepatkan perdagangan yang dapat diterapkan dan pengembangan kompetisi professional Menghindari ketidakpantasan yang dirasakan, konflik kepentingan, perilaku yang secara negative memengaruhi keputusan rantai pasokan, dan kesepakatan berulang yang tidak pantas.

 

Etika di dalam rantai pasokan

Dalam era spealisasi yang tinggi saat ini, banyak sumber daya perusahaan di beli, menempatkan tekanan yang sangat tinggi atas etika dalam rantai pasokan. Manajer mungkin tegoda untuk mengabaikan penyimpangan etik oleh pemasok atau memindahkan polusi ke pemasok.

 

Prilaku etis terhadap lingkungan

Etika yang baik meluas hingga pengoperasian bisnis dengan cara yang mendukung konservasi dan peremajaan sumber daya.hal ini membutuhkan evaluasi keseluruhan dampak lingkungan, dari bahan baku hingga proses manufaktur, melalui penggunaan dan pembuangan akhir.

 

Membangun kesinambungan rantai pasokan

Rantai pasokan masuk menarik banyak perhatian, namun ini hanya bagian dari tantangan kesinambungan. Rantai pasokan kembali juga signifkan. Tujuan manajer operasi haru terbatas pada membakar atau mengubur produk dari pada berusaha keras untuk menggunakannya kembali. Logistic terbalik mengawali serangkaian tantangan baru.

 

Baca Juga Artikel Lainnya :