Categories
Pendidikan

Sejarah Penggunaan Uang Sistem Barter

Sejarah Penggunaan Uang Sistem Barter

Sejarah Penggunaan Uang Sistem Barter

Pada zaman purba, atau pada masyarakat yang masih sangat sederhana, orang belum biasa menggunakan uang. Perdagangan dilakukan dengan cara langsung menukarkan barang dengan barang, lazim disebut barter. Cara ini bisa berjalan selama tukar menukar masih terbatas pada beberapa jenis barang saja. Akan tetapi, dalam masyakarat yang lebih maju, yang sudah mengenal spesialisasi, cara pertukaran barter ini semakin tidak sesuai lagi. Di muka telah diterangkan tentang kesulitan-kesulitan di dalam perekonomian barter.

 

Uang Barang.

Karena barter mengalami banyak kesulitan, maka dibutuhkan barang perantara yang dapat mempermudah pertukaran. Dengan kemajuan perdagangan, hampir dengan sendirinya timbul barang-barang yang disukai oleh setiap orang. Barang-barang tersebut mudah ditukarkan lagi dengan barang lain yang dibutuhkan. Dengan demikian barang tersebut berfungsi sebagai alat tukar menukar, sehingga dapat disebut uang. Oleh karena uang tersebut berupa barang, maka disebut uang barang. Bermacam-macam barang yang telah dipakai sebagai uang barang (commodity money) adalah kerang, ternak, batu intan, perhiasan, perkakas, the, beras dan tembakau. Uang barang memiliki kelemahan, yaitu sulit dibawa, disimpan atau dibagi-bagi.

 

Logam Mulia.

Tukar menukar dengan bantuan barang perantara masih jauh dari memuaskan. Untuk itu maka orang mencari barang yang lebih praktis sebagai alat penukar. Yang paling banyak dipakai adalah logam mulia (khususnya emas dan perak). Jenis uang ini selama kurang lebih dua puluh lima abad merupakan mata uang yg paling banyak digunakan oleh berbagai negara. Emas dan perak mempunyai cirri-ciri yang diperlukan untuk menjadi uang yang baik. Ciri-ciri tersebut sebagai berikut;

Dapat digunakan sebagai perhiasan.
Emas maupun perak masing-masing mempunyai mutu yang sama.
Keduanya tidak mudah rusak, dan dapat dengan mudah dibagi-bagi / dipotong-potong apabila diperlukan.
Jumlahnya sangat terbatas dan untuk memperolehnya perlu biaya dan usaha.
Kedua barang itu sangat stabil nilainya, yaitu tidak berubah mutunya dalam jangka waktu panjang dan tidak mengalami kerusakan.

Semula potongan-potongan logam mulia setiap kali harus ditimbang dan ditentukan kadarnya untuk menentukan nilainya. Karena hal ini merepotkan, lambat laun para raja / penguasa setempat mulai menempa mata uang. Potongan-potongan logam mulia diberi bentuk tertentu (biasanya kepingan), diberi gambar (raja) atau cap resmi sebagai jaminan berat dan kadarnya, kemudian juga diberi angka yang menyatakan nilainya. Nilai bahan uang (emas atau perak yang termuat di dalamnya) disebut nilai intrinsic. Sedangkan angka yang dicap pada mata uang untuk menyatakan nilainya menunjukkan nilai nominal mata uang itu. Semula nilai nominal uang sama dengan nilai intrinsiknya (nilai fisik uang).

Uang yang terbuat dari emas dan perak telah mulai digunakan sejak abad ketujuh sebelum masehi. Sampai abad yang lalu mata uang emas dan perak merupakan uang yang paling penting dan paling banyak digunakan. Kemajuan ekonomi yang dicapai sesudah Revolusi Industri menyebabkan perdagangan berkembang pesat. Permintaan terhadap emas dan perak sebagai uang bertambah dengan sangat pesat pula. Maka kesulitan-kesulitan mulai timbul dalam menggunakan kedua logam tersebut sebagai uang.

Sebab – sebab utama dari kesulitan tersebut sebagai berikut :

Emas dan Perak Memerlukan Tempat Penyimpanan yang Agak Besar. Pada waktu transaksi belum begitu besar nilainya, penyimpanan uang (emas dan perak) belum menjadi masalah, karena belum memerlukan banyak ruangan. Kemajuan ekonomi diikuti pula oleh perkembangan perdagangan sehingga besarnya nilai transaksinya berlipat.
Emas dan Perak Merupakan Benda yang Berat. Dalam transaksi yang nilainya kecil hanya dibutuhkan sejumlah kecil mata uang emas dan perak. Berat benda tersebut belum menimbulkan kesulitan para pihak yang melakukan transaksi. Berhubung perekonomian bertambah maju, nilai transaksi meningkat berkali-kali lipat, sehingga perdagangan memerlukan mata uang emas dan perak yang banyak sekali jumlahnya. Hal ini menimbulkan masalah untuk membawanya dari satu tempat ke tempat lain.
Emas dan Perak Sulit untuk Ditambah Jumlahnya. Dalam dua abad belakangan ini perdagangan berkembang sangat pesat, sedangkan pertambahan emas dan perak tidak secepat perkembangan perdagangan. Ketidakseimbangan ini dapat menghalangi perkembangan perdagangan, karena terhambat oleh kurangnya uang. Untuk pemakaian sehari-hari di pasar dibutuhkan uang kecil. Keperluan ini sulit dilayani oleh mata uang emas yang nilainya tinggi. Sebenarnya orang dapat menempa mata uang dengan kadar emas yang lebih rendah. Akan tetapi kebanyakan digunakan logam-logam lain (misalnya perunggu atau tembaga) untuk membuat uang kecil. Dengan demikian ada dua-tiga macam uang logam yang beredar sekaligus, dengan perbandingan nilai sesuai dengan nilai intrinsiknya masing-masing. Hal ini berlangsung sampai berabad-abad lamanya.

Kalau hanya satu jenis logam mulia dipakai sebagai dasar uang induk, dinamakan monometalisme (mono = tunggal, metal = logam). Kenyataannya banyak negara yang dahulu mempergunakan dua macam logam mulia sebagai bahan pembuat uang, yaitu emas dan perak. Ini disebut bi-metalisme (artinya dua logam). Perbandingan nilai antara uang emas dan perak ditetapkan dengan undang-undang. Misalnya 1 mata uang emas = 25 mata uang perak. Perbandingan nilai ini ditentukan berdasarkan perbandingan nilai bahan yang berlaku pada waktu itu.

Pemakaian dua macam logam (emas dan perak) dengan perbandingan tertentu yang ditetapkan dengan undang-undang ini menimbulkan persoalan. Sebab emas dan perak, disamping dipakai sebagai bahan pembuat mata uang, juga digunakan untuk tujuan-tujuan lain (seperti perhiasan) dan diperjualbelikan di pasaran bebas. Harganya di pasar dapat naik atau turun, sesuai dengan perkembangan permintaan dan penawaran, terutama harga perak tidak begitu stabil. Hal inilah yang menimbulkan persoalan.

Semula nilai nominal mata uang logam ditetapkan sesuai dengan nilai intrinsiknya. Jika harga (bahan) perak di pasar turun maka nilai intrinsic mata uang perak juga merosot. Padahal mata uang perak sudah ditempa dengan nilai nominal tertentu. Dengan perubahan harga perak di pasaran, terjadi perbedaan (selisih) antara nilai nominal mata uang perak dengan nilai intrinsiknya. Nilai adalah nilai yang sudah ditetapkan dengan undang-undang dan dicapkan pada mata uang. Nilai intrinsic adalah nilai perak bahan pembuat mata uang. Dengan demikian perbandingan nilai antara mata uang perak dan mata uang emas juga menjadi kacau. Misalnya semula perbandingan nilai emas dan perak 1 : 25. Dengan turunnya harga perak maka perbandingan nilai resmi (nominal) masih tetap 1 : 25, tetapi perbandingan nilai menurut harga pasar 1 : 30. Akibatnya, orang akan mempergunakan uang perak karena nilai intrinsiknya merosot. Misalnya untuk membayar pajak, melunasi utang dan membeli barang-barang. Sedangkan mata uang emas yang masih “utuh” nilainya ditahan dan bahkan hilang dari peredaran.

Hal seperti itu dialami di banyak negara, yang oleh Thomas Gresham (dinamakan Hukum Gresham) dirumuskan sebagai “Uang yang jelek menyingkirkan uang yang bagus”. (Bad money drives out good money). Yang dimaksud dengan bad money adalah uang yang nilai bahannya (nilai intrinsiknya) lebih rendah daripada nilai nominalnya, atau yang sudah rusak / cacat. Sedangkan good money adalah uang yang nilai intrinsiknya masih utuh, tidak berbeda dengan nilai nominalnya. Apabila suatu negara memakai uang emas dan uang perak sekaligus dengan perbandingan nilai yang ditetapkan dengan undang-undang berdasarkan nilai intrinsic, tetapi kemudian terjadi perubahan dalam perbandingan nilai nyata / riil maka Hukum Gresham mulai berlaku dan uang yang bagus akan menghilang dari peredaran.

Dengan demikian, tidak mungkin ada dua macam uang logam mulia beredar sekaligus dengan perbandingan nilai yang tetap (ditetapkan dengan undang-undang). Kecuali, jika salah satu dari keduanya diberi nilai (nominal) yang oleh pemerintah ditetapkan lepas dari nilai bahannya. Dengan kata lain, hanya ada satu macam logam mulia yang dipakai sebagai standar yang bernilai penuh, sedangkan mata uang lainnya tidak bernilai penuh. Uang yang nilai nominalnya lebih besar daripada nilai intrinsiknya itu disebut uang tanda (token money), yang pertama kali diresmikan di Inggris pada tahun 1816. Dalam hal ini pemerintah mengedarkan uang yang nilai resminya menyimpang (lebih tinggi) dari nilai bahannya. Dengan demikian nilai uang sudah tidak ditentukan oleh nilai bahannya, melainkan oleh angka yang tertera / dicap di atasnya (nilai nominalnya).

Masyarakat tetap mau menerima uang seperti itu karena pemerintah menjamin nilai buatan tersebut. Pemerintah bersedia menerima uang tanda tadi untuk pembayaran pajak, dan menjamin uang tanda dapat ditukarkan dengan uang standar yang bernilai penuh. Ketika uang tanda mulai diterima umum, pemerintah dan dunia perbankan juga mulai mengedarkan uang kertas (yang sama sekali tidak ada nilai intrinsiknya) untuk tujuan yang sama. Dengan demikian, kaitan antara nilai uang dan nilai bahannya lepas sama sekali.

 

Uang Kertas

Penggunaan uang kertas sebagai alat perantaraan perdagangan berkembang sangat pesat lebih-lebih setelah bank-bank umum mengeluarkan uang kertas tanpa terlebih dahulu menerima emas dari para nasabahnya. Apabila di dalam perekonomian telah terjadi kebutuhan yang mendesak akan uang, maka bank-bank umum akan bersedia menyediakannya sampai pada suatu jumlah maksimum tertentu. Dengan demikian, setelah periode tersebut uang kertas yang beredar telah melebihi nilai emas yang disimpan oleh bank-bank umum.

Masyarakat masih tetap bersedia menggunakan uang kertas karena di atas uang kertas tersebut tertera janji bank umum. Isinya : apabila pemegangnya ingin menggantikan uang tersebut dengan emas, bank umum setiap waktu bersedia melakukannya. Jadi, emas yang ada di bank-bank umum (yang dipercayakan kepada bank-bank itu untuk disimpan) akan digunakan oleh bank-bank umum sebagai cadangan untuk mencetak lebih banyak uang kertas.

Di dalam keadaan politik dan perekonomian yang stabil para pemegang uang kertas tidak akan menukarkannya dengan uang. Oleh sebab itu, uang kertas yang diciptakan melebihi nilai emas yang disimpan, bank-bank umum akan selalu dapat memenuhi keinginan beberapa pemegang uang yang ingin menukarkannya dengan emas. Dewasa ini kaitan antara emas dengan uang kertas sudah hampir lepas sama sekali. Uang kertas sudah tidak mewakili sejumlah emasdan menjadi alat tukar belaka yang diterima umum.Oleh pemrintah uang kertas dinyatakan sebagai alat pembayar yang sah (legal tender ).Uang kertas yang sekarang digunakan di berbagai negara tidak dikeluarkan oleh bank-bank umum,melainkan oleh Bank Sentral.Bank Sentral adalah bank yang bertindak sebagai bank untuk bank –bank umum. Sekarang bank umum tidak diberi kekuasaan lagi oleh pemerintah untuk mengeluarkan uang kertas. Di Indonesia hanya ada satu bank yang berhak mengedarkan uang kertas, yaitu Bank Indonesia sebagai Bank Sentral.Bank yang diberi hak tunggal mengedarkan uang (kertas dan logam) disebut Bank Sirkulasi. Semua emas moneter,yang dijadikan sebagai jaminan keuangan, dipusatkan pada Bank Indonesia dan dipakai sebagai cadangan dan / atau untuk alat pembayaran internasional.

Uang Giral

Bank-bank umum sudah tidak mempunyai kekuasaan lagi untuk mengeluarkan uang kertas. Meskipun demikian, kekuasaannya untuk menciptakan uang tidak lenyap. Bahkan, sekarang ini kekuasaan bank-bank umum untuk menciptakan uang menjadi sangat besar. Kekuasaan itu harus dikendalikan dengan sungguh-sungguh oleh pemerintah, agar tidak menimbulkan akibat-akibat buruk terhadap perekonomian. Di negara-negara yang maju sistem keuangannya, bank-bank umum merupakan pencipta uang yang utama. Uang yang diciptakan oleh bank-bank umum dinamakan uang giral.

Apabila seseorang atau suatu perusahaan menitipkan uang di sebuah bank umum, dikatakan orang / perusahaan tersebut membuka rekening Koran pada bank tersebut. Dengan demikian, bentuk uangnya berubah, yaitu dari lembaran-lembaran uang kertas menjadi uang giral berupa catatan dalam buku-buku bank. Rekening bank ini tetap mempunyai sifat uang, karena orang dapat membayar pihak lain dengan uang itu. Hanya cara pembayaran menjadi lain. Pembayaran dilakukan dengan perantara surat yang disebut cek. Cek adalah surat perintah kepada bank untuk membayar sejumlah uang dari rekening Koran kepada orang yang disebutkan pada cek tersebut. Pihak yang menerima cek itu kemudian pergi ke bank untuk menguangkan cek tersebut (ditukarkan dengan uang).

Misalnya, PT Artomoro harus membayar utang kepada Pak Heru. PT Artomoro mempunyai rekening di Bank BNI. Untuk melunasi utangnya, PT Artomoro menulis sebuah cek yang diserahkan kepada Pak Heru. Dengan membawa cek tersebut Pak Heru pergi ke Bank BNI dan menerima uangnya. Dalam pembukuan bank, jumlah uang tersebut dipotong dari rekening PT Artomoro. Artinya, uang simpanan PT Artomoro di Bank BNI berkurang sejumlah yang dituliskan dalam cek tersebut.

Apabila kedua belah pihak, mempunyai rekening di bank maka pembayaran utang dapat diselesaikan dengan pemindahbukuan. Jumlah yang harus dibayar oleh PT Artomoro dikurangkan dari rekeningnya di Bank BNI dan ditambahkan pada rekening Pak Heru di bank tempat ia menyimpan uang (membuka rekening). Untuk itu dipergunakan surat yang disebut bilyet giro. Bilyet Giro adalah surat perintah membayar dengan jalan pemindahbukuan. Dalam hal ini pembayaran sudah sama sekali tidak lagi mempergunakan “mata uang” yang berwujud mata uang atau barang material.

 

Sumber : https://sarjanaekonomi.co.id/